• 08123070905
  • mutupendidikan.info@gmail.com

Penyebab Kegagalan SPMI

Penyebab Kegagalan SPMI

Penyebab Kegagalan SPMI

Penyebab Kegagalan SPMI

Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) Pendidikan Tinggi adalah kegiatan sistemik penjaminan mutu pendidikan tinggi oleh setiap perguruan tinggi secara otonom untuk mengendalikan dan meningkatkan penyelenggaraan pendidikan tinggi secara berencana dan berkelanjutan.

Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) Dikdasmen adalah sistem penjaminan mutu yang berjalan di dalam satuan pendidikan dan dijalankan oleh seluruh komponen dalam satuan pendidikan yang mencakup seluruh aspek penyelenggaraan pendidikan dengan memanfaatkan berbagai sumberdaya untuk mencapai SNP.

Bila diterapkan dengan benar, SPMI tentu memiliki potensi untuk berhasil dan membawa manfaat bagi pengembangan mutu lembaga pendidikan (perguruan tinggi, sekolah dan madrasah), namun faktanya tidak semudah membalik telapak tangan. Masih banyak lembaga pendidikan yang belum merasakan manfaat SPMI, bahkan ada pula yang bersikap pesimis dan apatis.

Berikut contoh-contoh yang menjadi penyebab kegagalan SPMI:

  1. Lemahnya Dukungan Manajemen: SPMI membutuhkan support, dukungan dan komitmen dari segenap manajemen tingkat atas seperti Rektor, Dekan, Kepala sekolah, Kaprodi dll. Bila pimpinan ragu-ragu atau setengah hati mendukung dan mempromosikan SPMI, tentu upaya SPMI dapat dipastikan akan gagal.
  2. Kurangnya Keterlibatan Karyawan: Keterlibatan karyawan (guru, dosen, tendik) adalah faktor kunci bagi keberhasilan SPMI. Bila karyawan tidak terlibat dalam proses identifikasi dan menangani masalah-masalah mutu, maka upaya SPMI akan mengalami kegagalan.
  3. Pelatihan yang Tidak Memadai: Program SPMI harus didukung kegiatan pelatihan dan pendidikan yang memadai untuk berhasil. Bila karyawan belum menerima pelatihan dan pendidikan yang dibutuhkan, mereka mungkin belum memiliki kesadaran mutu dan belum memahami prinsip-prinsip penting SPMI.
  4. Menolak Perubahan: SPMI memerlukan perubahan pada proses dan budaya organisasi, bisa jadi beberapa karyawan akan menolak perubahan ini (resistance to change). Jika karyawan tidak bersedia mengubah budaya organisasi, maka dapat dipastikan program SPMI cenderung akan gagal. Budaya mutu adalah pola pikir, pola sikap dan perilaku yang sesuai dengan standar dan prinsip mutu.
  5. Kegagalan Penerapan Kaizen: SPMI adalah proses perbaikan yang berlangsung terus menerus. Bila organisasi gagal berinovasi dan melakukan perbaikan, maka program SPMI dapat menjadi stagnan dan pada akhirnya menuju kegagalan.
  6. Kurang Fokus pada Pelanggan: SPMI pada dasarnya adalah upaya memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan / stakeholder. Jika organisasi tidak mampu fokus pada pelanggan / stakeholder, maka upaya SPMI dapat gagal.
  7. Visi Misi, Tujuan dan Sasaran yang kurang Jelas: Upaya SPMI harus didukung adanya visi misi tujuan dan sasaran yang jelas. Bila visi misi, tujuan dan sasaran tidak dirumuskan dengan baik, bisa dipastikan upaya SPMI akan mengalami kegagalan.

Sebagai penutup, keberhasilan SPMI sangat tergantung pada berbagai faktor. Ketidakmampuan untuk mengatasi faktor-faktor tersebut dapat menyebabkan kegagalan SPMI. Stay Relevant!


Info Pelatihan Mutu Pendidikan

Instagram: @mutupendidikan

admin

MOTTO: Senantiasa bergerak dan berempati untuk menebar manfaat bagi Mutu Pendidikan di Indonesia

    ×

    Layanan Informasi

    × Hubungi Kami