• +628123070905
  • mutupendidikan.info@gmail.com

Kriteria Tes Psikologi Yang Baik

Syarat syarat tes psikologi yang baik

Kriteria Tes Psikologi Yang Baik

Lembaga pendidikan tentu saja menggunakan tes psikologi atau psikotes untuk membantu mengenal segenap potensi, minat, bakat yang dimiliki siswa di sekolah maupun mahasiswa di perguruan tinggi. Namun apakah serangkai tes yang telah dilakukan tersebut telah dikatakan baik?

Baca juga: 6 Manfaat Tes Psikologi bagi Layanan BK

Tes psikologi sebagai alat pembanding atau pengukur agar dapat berfungsi dengan baik haruslah memenuhi persyaratan tertentu. Berikut syarat-syarat yang harus ada dalam kegiatan Psikotes:

  1. Harus mudah digunakan: Syarat tes yang baik harus mudah menggunakannya, walaupun semua syarat yang ada dibawah ini terpenuhi dengan baik, akan tetapi tes apabila penggunaannya sulit dan tidak mudah, maka tes tersebut tetap mempunyai kelemahan. Alat tes dikatakan baik dan bernilai sangat tergantung pada kegunaannya.
  2. Harus terstandar: Standarisasi suatu tes bertujuan agar setiap testi mendapat perlakuan yang benar-benar sama. Mengapa demikian? karena skor/ nilai yang diperoleh hanya mempunyai arti apabila telah dibandingkan satu sama lain. Ada 4 hal penting yang perlu distandarisasikan, meliputi materi tes, metode penyelenggaran tes, scoring hasil tes dan interpretasi hasil.
  3. Harus komprehensif: Artinya tes tersebut dapat sekaligus menyelidiki banyak hal misalnya untuk menyelidiki prestasi individu dalam bahan ujian tertentu, maka tes yang komprehensif akan mampu mengungkapkan pengetahuan testi mengenai hal yang dipelajari, juga hal-hal yang mencegah dorongan berspekulasi.
  4. Harus memenuhi syarat validitas: “Valid” memiliki makna cocok atau sesuai. Suatu tes dapat dikatakan valid, apabila tes tersebut benar-benar mampu mengukur atau memberi gambaran tentang sesuatu yang diukur. Misalnya jika tes itu tes intelegensi individu, maka harus mampu mengukur intelegensi seseorang dan bukan memberikan keterangan tentang minat dan bakat individu yang bersangkutan.
  5. Harus memenuhi syarat reliabel: Reliabel artinya handal atau dapat dipercaya. Suatu tes dapat dipercaya apabila hasil yang diperoleh konstan atau tetap tidak menunjukkan perubahan yang berarti walaupun diadakan tes lebih dari satu kali. Reliabilitas menyangkut persoalan stabilitas dari hasil yang dicapai oleh tes tersebut. Ada 3 faktor yang berpengaruh terhadap stabilitas hasil sesuatu tes yaitu: testi, tester dan alat pengukur itu sendiri.
  6. Harus objektif: Tes psikologi dikatakan objektif apabila pendapat atau pertimbangan tester tidak ikut berpengaruh dalam hasil testing. Tidak ada bias dalam menetapkan score.
  7. Harus diskriminatif: Suatu tes dapat dikatakan diskriminatif apabila mampu menunjukkan adanya perbedaan-perbedaan yang kecil dari sifat-sifat tertentu dari individu individu yang berbeda-beda.

Demikian semoga bermanfaat

admin,

mutupendidikan.com


 Layanan Jasa Psikotes (Tes Psikologi)

Tes Psikologi untuk Lembaga Pendidikan


Kata kunci untuk memudahkan pencarian blog ini:

kriteria tes psikologi yang baik, kriteria psikotes, layanan jasa psikotes, tes psikologi untuk pendidikan, valid dan reliabel, terstandar

IKUTILAH PELATIHAN SPMI & AUDIT MUTU INTERNAL (4 days)

  • 8-11 Oktober 2019, Neo Hotel, Jl. Jawa 17 Gubeng, Surabaya
  • 26-29 Nopember 2019, Alia Cikini Hotel, Jl. Cikini Raya 32 (Depan TIM) Jakarta Pusat.
  • 17-20 Desember 2019, Cordela Kartika Dewi Hotel, Jl. Bhayangkara 35, Ngampilan, Yogyakarta.

Keunggulan: "Small Class" agar diskusi lebih interaktif sesuai kasus & permasalahan di lembaga masing-masing. Mengacu 9 kriteria BAN-PT (IAPT 3.0 & IAPS 4.0) 

Bonus: Akses fasilitas E-Learning Mutu Pendidikan. Narasumber: Praktisi SPMI, ISO 21001:2018 & Audit Mutu Internal

Klik Disini...
Avatar
admin

MOTTO: Senantiasa bergerak dan berempati untuk menebar manfaat bagi Mutu Pendidikan di Indonesia

Leave a Reply