• + SMS/WA: +628123070905
  • info@mutupendidikan.com

Pendidikan

Ikutilah Pelatihan SPMI dan Audit Mutu Internal

CATAT JADWAL BERIKUT:
  1. Tgl 7-10 Nopember 2018, Hotel Neo Jl. Jawa 17 Gubeng, Surabaya
  2. Tgl 5-8 Desember 2018, Hotel Alia Cikini Jl. Cikini Raya No.32, Menteng, Jakarta Pusat

* Jadwal diatas InsyaAllah akan running apabila jumlah peserta minimal 7 orang


Dapatkan Poster disini


MEMBANGUN SPMI & AMI YANG UNGGUL

 UNTUK PERGURUAN TINGGI & SEKOLAH

TUJUAN PELATIHAN

Bimbingan Teknis (Bimtek) untuk tim Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) Perguruan Tinggi agar dapat memahami konsep SPMI & Total Quality Management (TQM) secara tepat. Peserta akan dibimbing merumuskan filosofi Continuous Improvement kedalam berbagai dokumen SPMI yang meliputi Kebijakan Mutu, Manual Mutu PPEPP, Prosedur dan formulir.

Institusi Perguruan Tinggi diharapkan mampu menjalankan kegiatan Audit Mutu Internal secara periodik. Untuk itu jumlah dan kualitas tenaga Auditor yang dimiliki harus senantiasa ditingkatkan. Kompetensi Auditor  perlu ditingkatkan secara terus menerus agar hasil audit (AMI) yang dilakukan dapat memberikan nilai tambah  yang maksimal bagi organisasi.

 KEUNIKAN PELATIHAN INI
  1. Penerapan “Kelas Kecil”, sehingga memungkinkan interaksi dan diskusi yang maksimal
  2. Diperbanyak praktek dan latihan pembuatan dokumen
  3. Bonus materi tambahan integrasi antara SPMI dengan ISO 9001:2015
  4. Undangan diskusi online group WA pasca pelatihan
  5. Akses gratis fasilitas E-Learning Mutu Pendidikan (Pengembangan SPMI, Audit Mutu Intrnal, Membangun Budaya Mutu, ISO 9001:2015)

 

SASARAN  PELATIHAN

Setelah mengikuti Pelatihan Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) pada hari 1 dan 2, peserta diharapkan dapat:

  1. Memahami filosofi SPMI, TQM dan Continuous Improvement.
  2. Memahami fungsi dan peran penting berbagai dokumen SPMI.
  3. Mampu menyusun Standar Mutu, Kebijakan Mutu, Manual Mutu, ProsedFasilitasur Mutu dan Formulir.
  4. Membangun Budaya Mutu. Pengembangan pola pikir, pola sikap, pola perilaku sesuai standar Dikti.

Setelah mengikuti pelatihan Audit Mutu Internal (AMI) pada hari ke 3 dan 4, peserta diharapkan dapat:

  1. Mampu melaksanakan audit mutu internal secara profesional, independen, dan objektif;
  2. Mampu mengidentifikasi bahwa kegiatan akademik telah/belum sesuai dengan standar mutu yang telah ditetapkan; dan
  3. Mampu mengidentifikasi lingkup perbaikan dan mengembangkan secara berkelanjutan.
MATERI PELATIHAN HARI I DAN II (PENGEMBANGAN DOKUMEN SPMI)
  1. Pengenalan Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI): Dasar hukum dan peran penting bagi Institusi Pendidikan
  2. Pengenalan SPME : Menuju Akreditasi Institusi Pendidikan
  3. Penyusun Kebijakan SPMI yang terintegrasi dengan Renstra
  4. Latihan menyusun Manual SPMI (PPEPP) yang mendukung proses PDCA (Kaizen)
  5. Latihan menyusun  Standar SPMI yang mengacu BAN-PT / LAM-PT
  6. Menyusun Sasaran Mutu yang Spesific, Measurable, Attainable, Relevant & Timed
  7. Latihan menyusun Business Process, SOP dan Instruksi Kerja SPMI
  8. Latihan menyusun Formulir SPMI
  9. Membangun Budaya Mutu. Pengembangan pola pikir, pola sikap, pola perilaku yang sesuai dengan standar Dikti.
MATERI PELATIHAN HARI III DAN IV (AUDIT MUTU INTERNAL)
  1. Pengantar Audit Mutu
  2. Klasifikasi Audit
  3. Istilah-Istilah dalam Audit
  4. Perencanaan Audit dan Unsur dalam Audit
  5. Metode Audit
  6. Daftar Pengecekan
  7. Teknik Bertanya dalam Pengauditan
  8. Kiat Keberhasilan dalam Audit
  9. Ketidaksesuaian
  10. Tindakan Koreksi
  11. Laporan Audit
  12. Tinjauan Manajemen/ Kajiulang Manajemen
  13. Kualifikasi Auditor
SIAPA YANG PERLU MENGHADIRI PELATIHAN INI

Pimpinan PT, Rektor, Dekan, Pengurus Yayasan, Kaprodi, Staf SPMI, Management Representative, Wakil manajemen, Kepala Unit, Kepala Bidang, Staf TU, Staf Akademik, Staf SDM, ISO Sekretariat dan Stakeholder lainnya.

 

 DURASI PELATIHAN

4 hari kerja, Pkl. 09.00 s.d. 17.00 WIB.

 
METODE PELATIHAN

Presentasi, diskusi, studi kasus dan praktek latihan. Materi disajikan dalam bahasa Indonesia.

FASILITATOR

Bagus Suminar SE., SPsi., MM & Tim

Kompetensi Fasilitator:

  • Praktisi SPMI PerguruanTinggi
  • Konsultan ISO 9001:2015
  • Certified Lead Auditor
  • Fasilitator SPMI & Audit Mutu Internal
  • Konsultan TQM, 5S dan Organizational Development
  • Praktisi Bisnis dan Motivator
INVESTASI
  • Rp. 3.200.000,- /peserta (harga normal)
  • Early bird : Rp. 2.800.000,- /peserta (Pendaftaran & pelunasan 1 minggu sebelum training)

* Biaya diatas tidak termasuk biaya penginapan

FASILITAS PELATIHAN

Sertifikat, Modul softcopy, Training kit, Lunch, dan 2x Coffee Break

 


INFO PUBLIC TRAINING :

 Silahkan di Klik : Public Training


Untuk informasi Pelatihan, In-House Training & Pendampingan silahkan kontak disini


 Kata Kunci untuk penelusuran: pelatihan spmi, pelatihan audit mutu internal, pelatihan spm-pt, training spmi dan ami, training sistem penjaminan mutu internal perguruan tinggi, jaminan mutu perguruan tinggi, monevin perguruan tinggi, lokakarya spmi dan audit mutu pendidikan, bimtek spmi dan ami, bimbingan teknis spmi dan ami

qfd

Quality Function Deployment


Dapatkan slideshare Quality Function Deployment disini


Quality Function Deployment (QFD) awal mulanya dikembangkan di Negara Jepang oleh Mitshubishi’s Kobe Shipyard tahun 1972, yang kemudian diadopsi dan dipergunakan oleh Toyota. Penerapan konsep ini, tujuan utamanya adalah untuk memperbaiki kualitas komunikasi, pengembangan produk, pengembangan proses produksi  dan serta sistem pengukuran. Filosofi yang mendasari QFD adalah bahwa pelanggan/ konsumen tidak akan puas dengan layanan suatu produk, jika konsumen memang tidak membutuhkan/ menginginkannya.

Menurut Akau (1990), Quality Function Deployment (QFD) adalah metodologi untuk memahami /menterjemahkan keinginan dan kebutuhan pelanggan kedalam suatu rancangan produk/ jasa yang memiliki persyaratan teknis / karakteristik kualitas tertentu.

Menurut Cohen (1995), QDF merupakan metodologi terstruktur yang diterapkan dalam proses perancangan / pengembangan produk untuk menetapkan spesifikasi kebutuhan dan keinginan pelanggan. QFD membantu mengevaluasi secara sistematis kapabilitas sebuah produk atau jasa dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan.

Menurut Djati (2003), QDF adalah sistem pengembangan produk yang dimulai dari proses merancang produk, proses bagaimana produk tersebut diproduksi (manufaktur), sampai produk tersebut ketangan konsumen. Pengembangan produk tersebut dibuat berdasarkan keinginan/ kebutuhan/ harapan dari konsumen.

Dengan kata lain QFD merupakan taktik untuk merancang suatu proses sebagai tanggapan terhadap adanya keinginan/ kebutuhan pelanggan. QFD mampu merealisasikan apa yang dibutuhkan pelanggan menjadi sebuah produk/ jasa yang dihasilkan oleh produsen. Dengan teknik QFD akan membantu organisasi/perusahaan untuk memprioritaskan kebutuhan pelanggan, mengembangkan tanggapan inovatif terhadap kebutuhan konsumen serta memperbaiki proses sehingga mencapai efektifitas maksimum. QFD bahkan seringkali mampu melampaui ekspektasi/ harapan dari konsumen.

Walaupun awal mulanya QFD disusun untuk organisasi manufaktur, namun dalam perkembangannya, QFD juga dapat diterapkan untuk lembaga jasa termasuk untuk lembaga pendidikan.

Untuk lebih jelasnya, silahkan diunduh slideshare/ download ppt berikut ini:

Klik disini : PPT Quality Function Deployment

Demikian semoga bermanfaat.

Salam Mutu,

admin,

mutupendidikan.com

Pelatihan, Konsultasi, In-House Training, Manajemen, Training Center, Pelatihan Kerja, Manajemen Kualitas, Perguruan Tinggi, SMA, SMP, SD, Madrasah, download ppt, Quality Function Deployment, QFD, Mutu, Kualitas, Perancangan Produk, Desain Produk, Keinginan, Kebutuhan, Harapan, Konsumen, Pelanggan


Dapatkan Slideshare Pengembangan Budaya Mutu
(Klik Disini)

Untuk Informasi Pelatihan dan In-House Training
Hubungi Customer Service Anda (Klik disini)

 

 

Decision making

Pemecahan Masalah & Pengambilan Keputusan


Dapatkah slideshare disini:
Pemecahan Masalah & Pengambilan Keputusan

Institusi Pendidikan yang ingin unggul dalam pengelolaan mutu pendidikan, perlu menerapkan teknik-teknik manajemen dalam pemecahan masalah dan pengambilan keputusan.

Pengambilan keputusan dapat dianggap sebagai suatu hasil atau keluaran dari proses mental atau kognitif yang membawa pada pemilihan suatu jalur tindakan di antara beberapa alternatif yang tersedia. Setiap proses pengambilan keputusan selalu menghasilkan satu pilihan final.

Edward Deming merekomendasikan penggunaan alat-alat berikut:

  • Cause-and-effect diagrams
  • Flowcharts
  • Pareto charts
  • Run charts
  • Histograms
  • Control charts
  • Scatter diagrams ( silahkan download file ppt disini)

Ada banyak metode dan pendekatan dalam proses pemecahan masalah / pengambilan keputusan yang dapat diambil. Pimpinan lembaga pendidikan dan pelaksana SPMI, sangat dianjurkan menerapkan metode-metode pemecahan masalah /pengambilan keputusan agar diperoleh hasil yang efektif dan efisien.

Berikut Slideshare yang dapat diunduh. Silahkan di download file ppt berikut ini:

Pemecahan Masalah & Pengambilan Keputusan

Demikian semoga bermanfaat.

Salam Mutu,

admin,

mutupendidikan.com

 


Dapatkan Slideshare Pengembangan Budaya Mutu
(Klik Disini)

Untuk Informasi Pelatihan dan In-House Training
Hubungi Customer Service Anda (Klik disini)

Kata Kunci untuk membantu penelusuran: Download ppt, file ppt, pengambilan keputusan, problem solving, pendidikan, SMA, SMP, SD, Perguruan Tinggi, Cause-and-effect diagrams, Flowcharts, Pareto charts, Run charts, Histograms, Control charts, Scatter diagrams, makalah seven tools, contoh kasus senen tools, new seven tools, pelatihan mutu pendidikan

 

SPMI dan Sasaran Mutu

Pembuatan Sasaran Mutu SPMI


Dapatkan slideshare disini:
Pembuatan Sasaran Mutu SPMI

Pembuatan Sasaran Mutu SPMI (Sistem Penjaminan Mutu Internal) bagi lembaga pendidikan (Perguruan Tinggi, Sekolah, Madrasah)  merupakan kegiatan yang sangat penting.

Dengan adanya Sasaran Mutu jelas dan spesifik, Lembaga Pendidikan akan mengetahui target & arah yang hendak dituju. Dengan adanya sasaran mutu yang SMART, masing-masing unit kerja akan dapat menyusun program kerja yang sesuai, dan dapat menetapkan kebutuhan sumber daya (resources).

Sasaran mutu (quality objective) institusi dibuat dengan mengacu pada Renstra, Renop dan Standar Mutu Institusi. Sasaran Mutu Institusi selanjutnya perlu di breakdown ke masing-masing departemen/bidang/unit kerja yang ada dibawahnya secara berjenjang (cascading).

Sasaran Mutu masing-masing bidang/departemen/unit, dibuat dengan mengacu pada Standar Mutu yang telah ditetapkan institusi dan juga mengacu pada pencapaian Job Description masing-masing unit kerja.

Secara teknis, Sasaran Mutu hendaknya memenuhi kriteria SMART, yang merupakan singkatan dari:

  • Spesific
  • Measurable
  • Attainable
  • Relevant
  • Timed

Sasaran Mutu dituangkan kedalam sebuah form, yakni form Sasaran Mutu, selanjutnya formulir tersebut dilengkapi dengan mengisikan:

  • Sasaran Mutu
  • Cara Pengukuran dan Media Monitoring
  • Target
  • Hasil pengukuran
  • Ketercapaian

Apakah unit kerja Anda sudah memiliki sasaran mutu?

Tertarik ingin mempelajari lebih dalam?

Silahkan di unduh pada file SlideShare berikut ini:

Dapatkan slideshare disini:
Pembuatan Sasaran Mutu SPMI

Demikian, semoga bermanfaat.

Salam kompak selalu,

admin,

mutupendidikan.com

Public & In-House Training Provider


INFO PUBLIC TRAINING:

 Silahkan di Klik : Public Training

Untuk Informasi In-House Training :
“Pembuatan Sasaran Mutu yang efektif”
Hubungi Customer Service Anda (Klik disini),

Dapatkan Informasi Terkait: Pelatihan, Training, Pelatihan Kerja, Leadership, Training Center, Bimbingan Teknis, Bimtek, Kepemimpinan, TQM, Manajemen, Pendidikan Tinggi, Madrasah, Islamic Schools, SMA, SMP, SD, Sekolah, Indonesia, sasaran mutu, quality objective, mutu pendidikan, workshop mutu pendidikan

Visi Misi Organisasi

TQM untuk Lembaga Pendidikan bag. 2


Dapatkan Slideshare disini:
PPT TQM untuk Lembaga Pendidikan bag-2

Visi, Misi & Nilai-Nilai Organisasi

Membangun Pernyataan Visi, Misi dan Nilai-Nilai suatu Lembaga Pendidikan merupakan hal yang sangat penting. Visi dan Misi yang baik akan memberi panduan dan arah yang jelas bagi anggota organisasi untuk melangkah mencapai cita-cita bersama.

Pengertian Visi:
  • Pernyataan visi mengisyaratkan tujuan puncak dari sebuah institusi & untuk apa visi itu dicapai.
  • Visi harus singkat, langsung, & menunjukkan tujuan puncak institusi, misalnya : “Seluruh pelajar kita akan sukses”
  • Beberapa organisasi membuat visi yang : pendek, singkat, dan mudah diingat
  • Untuk institusi pendidikan, kalimat seperti “Menyediakan Standar Belajar yang Unggul” bisa menjadi sebuah statemen visi yang tepat
Pengertian Misi:

Statemen misi sangat berkaitan dengan visi dan memberikan arahan yang jelas baik untuk masa sekarang maupun masa yang akan datang.

Pernyataan Misi yang Efektif:
  • HARUS mudah diiingat
  • HARUS mudah dikomunikasikan
  • Sifat dasar bisnis HARUS diperjelas
  • HARUS ada komitmen terhadap peningkatan mutu
  • HARUS berupa statemen tujuan jangka panjang dari sebuah organisasi
  • HARUS difokuskan pada pelanggan
  • HARUS fleksibel
Pengertian Nilai-Nilai Organisasi:
  • Merupakan prinsip-prinsip yang menjadi dasar operasi dan pencarian organisasi tersebut dalam mencapai visi & misinya.
  • Nilai-nilai tersebut mengekspresikan kepercayaan dan cita-cita institusi.
Contoh Nilai-Nilai Lembaga Pendidikan:
  1. KITA mengutamakan para pelajar kita
  2. KITA  bekerja dengan standar integritas profesional tertinggi
  3. KITA bekerja sebagai tim
  4. KITA memiliki komitmen terhadap peningkatan yang kontinyu
  5. KITA  memberikan kesempatan yang sama pada semua
  6. KITA akan memberikan mutu pelayanan tertinggi
Pengertian Tujuan / Sasaran Lembaga Pendidikan:
  • Sering diekspresikan sebagai sasaran & cita-cita
  • Sebuah tujuan harus: diekspresikan dalam metode yang TERUKUR sehingga hasil akhirnya dapat dievaluasi
  • REALISTIS
  • DAPAT DICAPAI

Bagaimana Kelanjutannya? Bagaimana menyusun Sasaran organisasi yang baik?

Berikut  Slideshare visi, misi & nilai-nilai Organisasi yang kami sarikan dari buku Total Quality Management in Education yang di tulis oleh Edward Sallis. Materi tersebut dapat diunduh (download) disini:

Klik disini:
PPT TQM untuk Lembaga Pendidikan bag-2

Salam mutu dan tetap semangat,

mutupendidikan.com

Pelatihan & Pendampingan


Untuk In-House Training: Pengembangan Visi & Misi Lembaga Pendidikan
Hubungi Customer Service Kami: (Klik disini)

Kata kunci untuk penelusuran: Bimtek, Manajemen Strategik, download ppt, contoh ppt, Visi, Misi, Nilai, TQM, Kualitas, Mutu, Peningkatan, Penjaminan Mutu, Goal, SMART, Pelatihan, Training, visi dan misi pendidikan, workshop visi misi, penyusunan visi misi perguruan tinggi, notulen rapat perumusan visi misi sekolah

Ciri ciri sekolah bermutu

13 Ciri-Ciri Sekolah Bermutu


Dapatkan SlideShare ppt disini:
>>> Ciri-Ciri Sekolah Bermutu <<<

13 ciri-ciri sekolah bermutu menurut para Ahli, yaitu:
  1. Sekolah yang selalu fokus pada keinginan dan kebutuhan konsumen, baik itu konsumen internal, maupun konsumen eksternal.
  2. Sekolah yang berkomitmen kuat untuk senantiasa memberikan yang terbaik dan bertindak benar sejak awal kegiatan. Dengan demikian sudah diantisipasi munculnya kesalahan-kesalahan yang tidak perlu terjadi.
  3. Sekolah yang melakukan investasi pada bidang sumber daya manusia secara tepat, sehingga memperoleh kualitas SDM yang benar-benar unggul.
  4. 4.Sekolah memiliki strategi untuk mencapai kualitas, baik di tingkat pimpinan, tenaga akademik, maupun tenaga administratif.
  5. Sekolah mengelola atau memperlakukan keluhan sebagai umpan balik untuk mencapai kualitas dan memposisikan kesalahan sebagai instrumen untuk berbuat benar pada masa berikutnya
  6. Sekolah memiliki kebijakan dalam perencanaan untuk mencapai kualitas, baik untuk jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang.
  7. Sekolah mengupayakan proses perbaikan dengan melibatkan semua orang sesuai dengan tugas pokok, fungsi dan tanggung jawabnya.
  8. Sekolah mendorong orang dipandang memiliki kreativitas, mampu menciptakan kualitas dan merangsang yang lainnya agar dapat bekerja secara berkualitas.
  9. Sekolah memperjelas peran dan tanggung jawab setiap orang, termasuk kejelasan arah kerja secara vertikal dan horizontal.
  10. Sekolah memiliki strategi jangka panjang, jangka menengah  dan jangka pendek. Sekolah memiliki kriteria evaluasi yang jelas.
  11. Sekolah memandang atau menempatkan kualitas yang telah dicapai sebagai jalan untuk untuk memperbaiki kualitas layanan lebih lanjut.
  12. Sekolah memandang kualitas sebagai bagian integral dari budaya kerja.
  13. Sekolah menempatkan peningkatan kualitas secara terus menerus sebagai suatu keharusan.

Demikan sekilas informasi tentang ciri-ciri sekolah bermutu, bagaimana pendapat Anda?

Tetap Semangat dan Salam Mutu,

admin,

mutupendidikan.com


Dapatkan Free Slideshare “Membangun Budaya Mutu”
Silahkan Klik (disini)

INFO PUBLIC TRAINING :

 Silahkan di Klik : Public Training

Dapatkan informasi terkait: Pelatihan, In-House Training, Mutu, Pendidikan, Pelatihan Kerja, Training, Training Center, Manajemen mutu Sekolah SMA SMP Ku,alitas SPMI, Bimtek Guru Sekolah, Pelatihan Leadership Komunikasi Motivasi, Lokakarya, TQM, Kualitas pendidikan, download ppt, bahan, materi, ppt, power point, Ciri ciri sekolah bermutu, karakteristik sekolah bermutu, sekolah yang berkualitas, mutu sekolah, mutu pendidikan sekolah dan madrasah, kualitas sekolah, ciri ciri sekolah yang berkualitas, kualitas

 

tes Psikologi

Layanan Tes Psikotes Untuk Pendidikan

Pengantar

Saat ini ilmu psikologi terapan semakin dirasakan manfaatnya bagi dunia pendidikan, baik di level Perguruan Tinggi, Sekolah Menengah, maupun sekolah tingkat dasar.  Dari dukungan psikologi terapan ini akan dapat diprediksi segenap potensi yang ada pada anak didik.

Cara umum yang sering digunakan untuk mengungkap potensi tersebut adalah dengan tes psikologi atau lebih sering disebut “psikotes”. Dari berbagai tes yang kami lakukan akan dapat terukur antara lain : Potensi Bakat, Minat, Tingkat Kecerdasan dan Kepribadian. Hasil tes ini dapat pula mendukung untuk memberikan arah kelanjutan Studi.

Pengukuran aspek psikologi di atas merupakan usaha yang sangat penting dalam usaha memaksimalkan potensi siswa dan untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. Hasil tes, diharapkan dapat memberikan masukan dalam menentukan berbagai macam kebijakan pendidikan dan sebagai data yang akurat bagi pemangku kepentingan di dunia pendidikan (Rektor, Kepala Sekolah, Guru, Murid, Orang tua, dll)

Visi Kami

Penjadi pelaksana jasa Tes Psikologi (Psikotes) terbaik untuk Mutu Pendidikan Indonesia

Misi Kami
  1. Memberikan jasa layanan psikologi secara profesional berbasis kode etik psikologi dan moralitas agama bagi lembaga pendidikan Indonesia
  2. Mengaplikasikan teori psikologi terapan guna membantu menyelesaikan persoalan individu maupun kelompok di lingkungan dunia pendidikan
  3. Mendukung pengembangan proses pendidikan dan proses pembelajaran.
  4. Mendukung program pengabdian pada masyarakat.
Tujuan Tes Psikologi
  1. Mengukur kemajuan prestasi siswa/sekolah maupun prestasi umum.
  2. Mengukur Tingkat Kecerdasan Dasar, Bakat, Minat dan Kepribadian siswa/mahasiswa serta potensi Kelanjutan Studi.
  3. Menelusuri problem belajar dan pengarahan selanjutnya/ bimbingan konseling
  4. Melengkapi data siswa agar lebih akurat untuk sekolah/ guru pembimbing dan orang tua
  5. Membantu siswa dalam memilih sekolah lanjutan.
Manfaat yang akan diperolah
  1. Manfaat bagi Guru Pembimbing : Data informasi yang diperoleh dari psikotes ini akan dapat dipadukan dengan data lain yang relevan dengan data kemajuan akademik/ kegiatan ekstra kurikuler dan masalah lainnya. Dari hasil tes ini diharapkan akan membantu pihak guru pembimbing dalam meningkatkan kualitas layanan bimbingan konseling kepada siswa/mahasiswa secara tepat. Apabila setiap tahun anak menjalani psikotes maka riwayat psikologis anak dapat dimiliki oleh sekolah sehingga dapat mengurangi kesalahan dalam mengarahkan perkembangan studi anak.
  2. Manfaat bagi Sekolah : Dari hasil pelaksanaan psikotes ini akan dapat membantu ketepatan dalam menyusun kebijakan umum sekolah di masa yang akan datang. Manfaat lain adalah sekolah dapat meningkatkan nilai lebih dimata stakeholder apabila sekolah/perguruan tinggi memiliki kepedulian   tidak saja pada perkembangan prestasi belajar siswa namun juga perkembangan psikologis siswa.
  3. Manfaat bagi Orang  Tua Siswa/Mahasiswa : Bermanfaat untuk mengetahui perkembangan psikologis anak dan sebagai pedoman dalam mengarahkan anak terutama untuk perkembangan prestasi belajar dan mengembangkan bakat yang seringkali tidak sejalan dengan minat anak bersangkutan.
  4. Manfaat bagi Siswa : Dengan mengikuti Psikotes ini, mahasiswa/siswa akan dapat mengetahui seberapa jauh tingkat kemampuan (ability), kecerdasan serta hal-hal yang ada kaitannya dengan potensi diri siswa. Data ini diharapkan mampu membantu dalam menentukan berbagai keputusan pendidikan siswa di masa yang akan datang.
Program Pelayanan Psikotes Pendidikan

Sasaran untuk tingkat SMP, SMA maupun Perguruan Tinggi

  1. Tes Bakat & Minat (Aptitude Test) : Siswa Kelas I SMA akan dijuruskan ke program yang sesuai dengan Minat, Bakat serta Kemampuan Siswa. Untuk itu dibutuhkan data-data psikologis siswa yang lengkap dan akurat.  Dengan layanan ini, pihak sekolah mendapatkan gambaran mengenai bakat / minat yang dimiliki hingga dapat menyesuaikan diri secara baik dalam bidang pendidikan  dan karier yang sesuai.
  2. Assesment Psikologi / Tes IQ (Manfaat Seleksi Siswa Baru) : Melalui layanan psikologi ini, Perguruan Tinggi/ Sekolah dapat mengetahui gambaran kognisi siswa dalam bentuk tingkat kecerdasan/ intelegensi (IQ). Lembaga pendidikan baik tingkat SLTP, SMU maupun Perguruan Tinggi, dengan jasa layanan ini dapat memperoleh kemudahan dalam penyelenggaraan Seleksi Penerimaan Siswa & Mahasiswa Baru setiap tahunnya.
  3. Pemilihan Jurusan/ Fakultas Di Perguruan Tinggi : Permasalahan yang sering dialami baik oleh siswa maupun orang tua murid adalah :”Jurusan atau fakultas apa yang akan dipilih di perguruan tinggi yang sesuai dengan Minat, Bakat serta Potensi Siswa. Tes Psikologi akan membantu mengungkap minat, bakat serta potensi siswa agar tidak salah dalam memilih jurusan yang tepat.
Potensi Siswa yang akan di telusuri:
  1. Potensi Kepribadian, yang meliputi aspek : Motivasi Kerja, Optimisme, Sosialisasi, Kecepatan Kerja, Ketelitian Kerja, Kreativitas.
  2. Kemampuan Umum, yang meliputi  aspek : Intelegensi Umum, Kemampuan Verbal, Kemampuan Numerical, Logika Abstrak, Mekanika, Ilmu Pengetahuan Alam, Ilmu Pengetahuan Sosial, dan Minat Subjek.
  3. Saran-saran untuk potensi keberhasilan studi lanjut. Informasi yang diungkap meliputi dinamika psikologis yang berpengaruh terhadap kelanjutan studinya serta rekomendasi terhadap hal-hal yang perlu dipertahankan, ditingkatkan, maupun perkembangan yang perlu diwaspadai.
Biaya/ketentuan Pelaksanaan Tes
  1. Permintaan minimal 40 Siswa
  2. Biaya transport dan akomodasi dibebankan pihak sekolah
  3. Biaya Pelaksanaan Tes berkisar antara Rp. 150.000,- sd Rp. 400.000,- / anak. Besar biaya tergantung pada jenis kebutuhan sekolah.  Hubungi Customer Service kami untuk penjelasan detail.
  4. Hasil Tes Psikologi akan disampaikan 7 hari setelah kegiatan.
  5. Untuk permintaan dari luar kota atau luar pulau, biaya tranportasi & akomodasi disediakan penyelenggara.
  6. Jaminan kepuasan klien merupakan nilai utama kami
Penutup

Demikian, profile ini disampaikan. Apabila ada hal yang kurang jelas, mohon tidak ragu untuk menghubungi customer service kami, Terima kasih.


Kontak Kami:

Customer Service ( Klik disini )
“Kepuasan Anda adalah komitmen nomor satu kami”

Kata kunci untuk memudahkan pencarian blog ini: tujuan tes psikologi, manfaat psikotes bagi siswa, penggunaan hasil tes psikologi, tes psikologi untuk anak, tes psikologi anak, manfaat psikologi dalam pendidikan, penggunaan hasil tes psikologis bagi guru mata pelajaran, tes psikologi pendidikan, penggunaan hasil tes psikologi bagi guru mata pelajaran, manfaat psikologi pendidikan, penggunaan hasil psikotes, penggunaan hasil tes psikotes bagi guru pembimbing, tes psikologi sma, tes psikologi smp, psikotes sd, biro jasa tes psikologi


Pelatihan Leadership

TQM & Leadership


Dapatkan Slideshare disini:
TQM & Leadership

Peran Kepemimpinan (leadership), sangat krusial dalam membangun iklam manajemen mutu bagi lembaga pendidikan. Tanpa gaya kepemimpinan yang tepat, upaya menuju CQI (Continous Quality Improvement) akan sulit dilakukan.

Berikut materi presentasi terkait peran penting kepemimpinan dalam dalam program TQM. Materi presentasi kali ini disajikan dalam bahasa Inggris yang membahas tentang: TQM Basic Concepts, Criteria, Characteristic of Leadership, Core Values, Shared Values, Effective Leadership dll.

Demikian, semoga bermanfaat.

Salam mutu,

admin,

mutupendidikan.com

Pendidikan & Pelatihan


Untuk informasi Pelatihan/ In-House Training/ Pendampingan:

Hubungi Customer Service Anda (Klik disini)

INFO PUBLIC TRAINING :

 Silahkan di Klik : Public Training


Menghadirkan informasi terkait: Pelatihan / Pengembangan / Training / Training Center /Pelatihan Kerja / TQM / Biaya  / Kualitas / Pendidikan / Sekolah / SMA / SMP / Sekolah Model /Sekolah SPMI /  Perguruan Tinggi / Sekolah Unggulan / Sekolah rujukan / Kepemimpinan / Kepala Sekolah / Rektor / Dekan / Leadership /  pelatihan tqm

 

Pendidikan Just In Time

Just In Time

Pegertian “Just In Time”, apabila diterjemahkan langsung ke dalam bahasa Indonesia berarti “Tepat Waktu”. Tepat Waktu disini berarti semua persedian bahan baku yang akan diolah menjadi barang jadi harus datang sesuai waktunya dengan jumlah yang sesuai juga. Adapun barang jadi, juga harus siap diproduksi sesuai dengan jumlah yang diminta oleh pelanggan pada waktu yang tepat pula.  Oleh sebab itu tingkat persedian bahan baku, bahan pendukung, komponen, bahan semi jadi  dan juga barang jadi akan diupayakan pada tingkat atau jumlah yang paling sedikit. Hal ini penting untuk mengoptimalkan aliran kas dan menghindari biaya-biaya akibat pemborosan.

Dalam menjalankan sistem produksi JIT ini, dibutuhkan ketelitian dalam merencanakan jadwal-jadwal produksi mulai jadwal pembelian bahan-bahan produksi, jadwal penerimaan bahan, jadwal operasional/produksi, jadwal kesiapan produk hingga ke jadwal pengiriman (delivery).

Ketepatan waktu pengiriman bahan produksi sangat dibutuhkan dalam Sistem JIT. Misalnya pada sebuah perusahaan produksi Handphone, targetnya harus dapat menerima model LCD display yang benar dan dalam jumlah yang dibutuhkan untuk satu hari produksi. Penyedia LCD Display tersebut diharapkan dapat mengirim bahan dan tiba di gudang dalam batas waktu sesuai permintaan. Sistem ini biasanya disebut dengan “Sistem Tarik” atau “Pull System”.

Keunggulan Sistem Just In Time (JIT)

  1. Dengan persedian yang rendah, terjadinya pemborosan, lewat kadaluarsa dan rusak atau usang akan menjadi semakin rendah.
  2. Mencegah penumpukan produk jadi yang tidak terjual perubahan perubahan dalam permintaan.
  3. Tingkat Persediaan yang rendah sehingga menghemat tempat penyimpanan dan biaya-biaya lainnya seperti biaya sewa dan biaya asuransi.
  4. Bahan-bahan kebutuhan operasional hanya tersedia saat diperlukan saja sehingga membutuhkan modal kerja yang rendah.
  5. Menekanan pada kualitas bahan-bahan yang dipasok. Hal ini dapat mengurangi waktu pemeriksaan, waktu tunggu dan pengerjaan ulang barang cacat.

Keterbatasan sistem Just In Time (JIT)

  1. Apabila ada keterlambatan pengiriman oleh salah satu supplier maka dapat mengakibatkan keterlambatan semua jadwal operasional.
  2. Biaya Transaksi relatif menjadi lebih tinggi karena frekuensi Transaksi yang tinggi.
  3. Perusahaan yang menerapkan JIT akan sulit untuk memenuhi permintaan yang mendadak karena tidak ada produk jadi yang tersedia lebih.
  4. Sistem JIT tidak memiliki toleransi terhadap kesalahan sehingga akan sangat sulit untuk melakukan perbaikan ulang pada bahan-bahan produksi yang mengalami kecacatan. Hal ini dapat terjadi karena tingkat persediaan bahan-bahan untuk produksi tersedia sangat minimal.
  5. Ketergantungan yang begitu tinggi terhadap Supplier baik dalam kualitas bahan maupun ketepatan pengiriman. Para Supplier sulit di kontrol karena mereka berada diluar lingkup perusahaan.

Masih ingin penjelasan dan bahan-bahan  tentang Just In Time? Untuk lebih enaknya, silahkan diunduh slideshare/ download ppt berikut ini:

Klik PPT disini : JUST IN TIME

Demikian semoga bermanfaat.

Salam Mutu,

admin,

mutupendidikan.com

Pelatihan / Konsultasi / In-House Training / Manajemen / Training Center / Pelatihan Kerja / Manajemen Kualitas / Perguruan Tinggi / SMA / SMP / SD / Madrasah


Dapatkan Slideshare Pengembangan Budaya Mutu
(Klik Disini)

Untuk Informasi Pelatihan dan In-House Training
Hubungi Customer Service Anda (Klik disini)

 

 

Pelatihan komunikasi

Tips Komunikasi Auditor SPMI

Sukses Komunikasi, Sukses Audit

Seorang auditor AMI (perguruan tinggi, sekolah dan madrasah) perlu dibekali ketrampilan dan teknik komunikasi agar dalam pelaksanaan Audit dapat menjalankan tugasnya dengan baik. Ketrampilan yang perlu dikembangkan misalnya ketrampilan mendengar, ketrampilan memahami bahasa tubuh, ketrampilan menulis cepat dll.

Untuk itu agar lebih memahami ketrampilan  dan teknik komunikasi dalam kegiatan Audit Mutu Internal (AMI), berikut kami sampaikan bahan file Slideshare sbb:

Silahkan diunduh disini:

Tips Komunikasi Auditor SPMI

Demikian, semoga bermanfaat & salam mutu

 

Hormat kami,

admin,

mutupendidikan.com

Pelatihan & Pendampingan


Dapatkan Slideshare Audit Mutu Internal:

Silahkan di klik disini


INFO PUBLIC TRAINING:

 Silahkan di Klik : Public Training


Untuk informasi Pelatihan/ In-House Training/ Pendampingan:

“Audit Mutu Internal untuk Pendidikan”

Hubungi Customer Service Anda (Klik disini)

Dapatkan informasi terkait: Pelatihan /Training / body language / Communication / Auditor Mutu / Pendidikan / AMI / Komunikasi /Konflik / Stres Kerja / Lisan / Tertulis / Bertanya / Mendengar / Bahasa Tubuh / LPMI / SPMI / SPMP / menjadi pendengar yang baik / membangun sikap empati / komunikasi organisasi / komunikasi yang efektif / Lokakarya SPMI

123